Kamis, 31 Januari 2013

506 : MASUK WAKTU SUBUH DALAM KEADAAN BERHADAS ATAU JUNUB : SAHKAH PUASANYA ?

PERTANYAAN


Dinda Garwoneirul



Assalamualaikumm..
Titipan dari tetangga sebelah.
Pada mlm hri sepasang suami istri melakuksn kikuk-kikuk.
Kecapekan dan berujung kesiangan.. setelah bangun dia mandi junub setelah mandi ternyata matahari telah muncul dan tidak bisa melaksanakan solat subuh.. karn hari puasa
Boleh tidak dia melaksanakannya..? Terimakasih sebelumnya




JAWABAN


Hasanul Zain


wa'alaikum salam

Kalau masih Ragu silahkan Pahami 'Ibaroh dibawah Ini, saya Ambil 'Ibaroh Hukumnya Orang yang Munqothi'ul Haidhi sebelum mandi Hadats sebab Hukumnya sama dengan Orang Junub.

وإذا انقطع الحيض والنفاس حل لها الغسل وحل طلاقها وصومها ولو قبل الغسل.

نهاية الزين ص ٣٥

Dan ketika Putus darah Haidh dan Nifas Maka Halal baginya melakukan Mandi dan Halal Juga di Thalaq dan Berpuasa Meski sekalipun Belum Mandi.

Nihayatuzzain Hal 35

وإذا انقطع دمها حل لها قبل الغسل صوم لاوطء خلاف لما بحثه العلامة الجلال السيوطي رحمه الله.

فتح المعين ص ١٠

Dan ketika Putus Darahnya Haidh dan Nifas maka Halal Baginya Sebelum Mandi/Bersuci Melakukan Puasa dan tidak Halal Melakukan Wathi' namun menurut Imam Jalal As-Suyuthi Halal baginya.

Fathul Mu'in Hal 10.



Mbah Pardan Milanistie

ﺑﺴﻡ ﺍﻠﻠﻪ ﺍﻠﺮﺤﻤﻦ ﺍﻠﺮﺤﻴﻡ
ﺍﻠﻠﻬﻢ ﺼﻞ ﻋﻠﻰ ﺴﻴﺪﻨﺎ ﻤﺤﻤﺪ ﻭﻋﻠﻰ ﺍﻞ ﺴﻴﺪﻨﺎ ﻤﺤﻤﺪ

Mereka tetap wajib puasa dan sah puasanya, karena puasa itu tidak disyaratkan SUCI (ﻄﻬﺎﺮﺓ ﻤﻦ ﺍﻠﺤﺪﺛﻴﻦ) dari janabah- haidh- nifas- wiladah sebagaimana syarat sah sholat, namun syarat sah puasa adalah SELESAI ( ﺍﻟﻧﻗﺎﺀ ) dari yang tersebut diatas, walau belum sempat mandi.

Dasar dalil:”Subulus Salam II/ halaman 165:

ﻋﻦ ﻋﺎﺋﺷﺔ ﻭﺍﻡ ﺴﻟﻤﺔ ﺮﺿﻲ ﺍﻟﻟﻪ ﻋﻧﻬﻤﺎ ﺃﻦ ﺍﻟﻨﺑﻲ ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻟﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺴﻟﻡ ﻛﺎﻦ ﻴﺼﺑﺢ ﺟﻧﺑﺎ ﻤﻦ ﺠﻤﺎﻉ ﺜﻡ ﻴﻐﺘﺴﻞ ﻭﻴﺼﻭﻡ . ﺮﻮﺍﻩ ﺍﻟﺑﺧﺎﺮﻱ ﻭﻤﺴﻟﻡ

ﻭﺸﺭﻮﻂ ﺻﺤﺘﻪ ( ﺍﻟﺼﻴﺎﻡ) ﺃﺭﺑﻌﺔ : ﺍﻹﺴﻼﻡ ﻮﺍﻟﺘﻤﻴﻴﺯ ﻮﺍﻟﻧﻗﺎﺀ ﻤﻦ ﺍﻟﺤﻴﺽ ﻮﺍﻟﻧﻔﺎﺱ ﻮﺍﻟﻮﻗﺖ ﺍﻟﻗﺎﺑﻝ ﻟﻟﺼﻭﻡ
ﻮﺍﻠﻠﻪ ﺃﻋﻠﻡ

“Dari A’isyah dan Ummi Salamah RA, sesungguhnya Nabi suatu saat masuk waktu Subuh dalam keadaan Junub karena Jima’. Kemudian beliau mandi dan beliau BERPUASA. Hadist disepakati sohihnya oleh Imam Bukhory dan Muslim



Kesohihan puasa orang yang belum mandi wajib ini adalah berdasarkan kepada apa yang pernah berlaku kepada Nabi s.a.w sebagaimana diriwayatkan iaitu :-

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ كان يُدْرِكُهُ الْفَجْرُ وهو جُنُبٌ من أَهْلِهِ ثُمَّ يَغْتَسِلُ وَيَصُومُ

Ertinya : "Sesungguhnya Rasulullah s.a.w dalam keadaan berjunub hasil bersama dengan isterinya semasa sampai waktu fajar (Subuh), kemudian baginda s.a.w mandi dan berpuasa pada hari tersebut " ( Riwayat Al-Bukhari, Bab As-Soim Yusbihu Junban, 2/679 ; Muslim, 2/779 )

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar