Selasa, 18 Juni 2013

931 : MENGAMALKAN ISI KITAB TANPA BIMBINGAN GURU

PERTANYAAN

Cikong Mesigit

Assalamu'alaikum.
Wöng anyar mau tanya.
Ada perkataan orang alim sufi Kalau tidak salah murodnya : Barang siapa yang belajar tanpa guru, maka gurunya adalah syetan.
Yang mungkin intinya adalah akan tersesat.

Yang menjadi pertanyaan:

bgmn jika seseorang mempelajari kitab2 yang belum pernah
dipelajari?

atau bahkan mngamalkan kitab2 persuwukan seperti syamsul ma'arif, wushulul
hikmah thibbun nabawi dll , tanpa adanya sang pengajar atau setidaknya telah
mendapat ijazah dari guru.

apakah diperbolehkan?

Mengingat dari perkataan tersebut di atas yang mungkn sudah masyhur kita dengar.



JAWABAN

Mbah Godek

wa alaikum salam

boleh jika sudah ahli

Zubdatul Itqon, hal. 29

الاجازة من الشيخ غير شرط فى جواز التصدى للاقراء والافادة فمن علم من نفسه
الاهلية جازله ذلك وان لم يجزه احد وعلى ذلك السلف والصدر الصالح، وكذلك فى
كل علم وفى الاقراء وافتاء خلافا لما يتوهمه الا غبياء من اعتقاد كونها
شرطا

Ijazah
dari seorang guru bukanlah syarat bagi seseorang yang ingin mengajarkan
kitab atau mengambil faidah, maka barang siapa merasa bahwa dirinya
mempunyai keahlian diperkenankan baginya untuk mengajarkan kitab
tersebut, meski tak ada satu pun guru yang memberinya ijazah. Hal
seperti itulah yang dipraktekkan oleh ulama’-ulama’ yang sholih semenjak
dahulu begitu juga dalam setiap ilmu,dalam mengajar dan memberikan
fatwa, hanya orang-orang bodoh yang meyakini bahwa ijazah merupakan
syarat


Mbah Pardan Milanistie

nambah sedikit

Syeikh Imam As-Suyuthi dalam Al-Itqan fi Ulum

الإجازة من الشيخ غير شرط في جواز التصدي للإقراء والإفادة، فمن علم من نفسه
الأهلية جاز له ذلك وإن لم يجزه أحد، وعلى ذلك السلف الأولون والصدر
الصالح، وكذلك في كل علم وفي الإقراء والإفتاء .. وإنما اصطلح الناس على
الإجازة لأن أهلية الشخص لا يعلمها غالبا من يريد الأخذ عنه من المبتدئين
ونحوهم لقصور مقامهم عن ذلك، والبحث عن الأهلية قبل الأخذ شرط، فجعلت
الإجازة كالشهادة من الشيخ للمجاز بالأهلية

Ijazah

dari seorang guru bukanlah sebuah syarat bolehnya mengajar dan
membacakan kitab. Selama seseorang punya keyakinan bahwa dia sudah ahli
maka boleh baginya untuk membacakan dan berfatwa walaupun dia tidak
mendapat ijazah dari siapapun. Pendapat ini dianut kalangan salaf klasik
(al-awwalun). Begitu juga dalam setiap ilmu. Bahwasanya ada orang yang
menganggap perlu adanya ijazah itu karena keahlian sesorang umumnya
tidak dapat dicapai tanpa guru. Sedangkan keahlian itu menjadi syarat
untuk mengajar. Maka ijazah itu ibarat sertifikat dari guru pada murid
(yang diijazahi/al-mujaz) atas tercapainya suatu keahlian.



Imam Abu Hayyan Al Andalusy berkata:

وقَال أبو حَيان الأندلسِي:
يظنّ الغُمْرُ أن الكُتْبَ تَهدي ## أخَا جَهلٍ لإدْراكِ العُلومِ
ومَا يَدري الجهولُ بأنّ فِيها ## غَوامِض حَيّرت عَقلَ الفهيمِ
إذا رُمت العُلومَ بغيرِ شيخٍ ## ضللتَ عَن الصِراط المُستقِيم
وتلتَبِسُ الأمُورُ عليكَ حَتى ## تصيرَ أضلَّ مِن تُوما الحَكيم

khalayak ramai menyangka bahwa kitab kitab itu dapat menuntun orang bodoh untuk menggapai ilmu
padahal orang yang amat bodoh tidak tahu bahwa di dalam kitab kitab itu banyak
masalah rumit yang membingungkan akal orang cerdas.
Apabila
engkau mencari ilmu tanpa guru maka engkau dapat tersesat dari jalan
yang lurus.Maka segala hal yang berkaitan akan menjadi samar buatmu
hingga engkau menjadi lebih sesat disbanding si Thomas (Ahli filsafat).
(hasyiyah Al Thalib ibnu Hamdun ala lamiyat al ‘af’al hal 44).

link dokumen :

 http://www.facebook.com/groups/kasarung/doc/605100969514645/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar